Jadi Ibu Dari Anak Kembar? Begini Rasanya ....

Teh Ina Inong dan si kembar cantik (Foto diambil dari FB Teh Ina)

Twinners, ngaku deh, pasti di antara kalian ada yang kepengin banget punya anak kembar. Nah tuh, udah ada seribu orang yang angkat tangan. Kenapa sih kalian kepengin punya anak kembar? Lucu? Iya sih. Tapi beneran begitu atau malah ngurusnya ampun-ampunan ribetnya. Menjawab kepenasaran kalian tentang gimana rasanya punya anak kembar, TwiVers mewawancarai dua Ibu keren yang punya anak kembar. Mereka bakalan cerita gimana “keseruan” mengurus anak kembar yang kelihatannya siiih lucuuu... padahal puyengnya setara dengan ngadepin Jaian si giant yang lagi konser  *eh*



TwiVers kenalin dulu dua narasumber kita.

Pertama, Mamih keren bernama pena Ina Inong ini penulis buku anak yang produktif. Beberapa buku anak karyanya: Obit dan Peri Gaul, Obit Rumah Pohon di Hutan Kecil, Cleo, Misteri Monster Bulan, dan masih banyak lagi.

Kedua, Zya Verani sudah menghasilkan puluhan cerpen yang dimuat di berbagai media. Salah satunya di majalah Hai, ada sebelas cerpen yang dimuat di sana loh. Saat ini sedang mendalami penulisan skenario FTV, dan novel anak islaminya akan segera terbit.

Oke, kita mulai wawancaranya.

TwiVers: Ceritakan pengalaman semasa hamil si kembar. Apa bedanya dengan hamil satu bayi? Apa pernah mengidam yang aneh-aneh?


Teh Ina Inong: Jelas beda, beda juga dengan kehamilan anak pertama. Anak pertama saya laki-laki. Hamil kembar ini mabuk berat selama trimester pertama. Hamil kembar bikin perut lebih sesak.

Mak Zya Verani: Si kembar ini kan anak kedua saya, yang pertama cowok. Karena hamil kedua jadi udah ga deg degan kayak hamil pertama dulu. Pas ketahuan positif, langsung periksa ke dokter buat mastiin beneran hamil atau gak, ternyata benar hamil. Waktu itu belum ketahuan kalo hamil anak kembar, masih tenang-tenang aja. *gayanya*

Bulan pertama hamil masih ga ada bedanya sama hamil satu bayi soalnya belum tahu juga kalau ada dua bayi di perut :D

Pas bulan berikutnya periksa lagi ke dokter, di USG pertama kali langsung ketahuan kalau hamil anak kembar. Nah, mulai deh stres, hahaha. Gak nyangka aja kalau bisa hamil kembar, masalahnya keturunan yang punya anak kembar itu jauuuuuuuh banget dari saya. Mungkin kakek buyut yang punya anak kembar. Apalagi kalau dari suami, kakeknya kakek buyutnya kali yang punya anak kembar :D

Pas tahu hamil anak kembar, saya lebih ekstra hati-hati jaga kandungan secara ada dua janin nih di perut. Alhamdulillah semasa hamil gak pernah ngidam yang aneh-aneh, malah gak ngidam kayaknya. Mungkin karena waktu itu masih ngantor jadi gak diturutin aja kali ya. Cukup sedia kedondong dan garam sama cabe yang diulek di laci meja aja buat ngilangin mual dan pusingnya.

Nah, pas trimester kedua dan ketiga baru terasa bedanya. Pergerakan bayi di perut sering banget, lebih sering dari hamil pertama. Lucu aja kalau ngingetinnya, baru bergerak di atas eh langsung pindah ke bawah geraknya, padahal itu emang ada dua bayinya. Yang paling terasa dan kelihatan banget perbedaannya adalah … berat badan saya langsung naik 26 kg selama hamil :D Alhasil semua baju berubah ukuran deh xixixi.

TwiVers: Bagaimana repotnya menyusui bayi kembar? Ada trik-trik mengatasi kesulitan menyusui bayi kembar?


Teh Ina Inong: Kebetulan bayi-bayi saya nggak kompak bangunnya. Jadi kalau yang satu bangun, yang satu tidur, jadi bisa menyusui bergantian.

Mak Zya Verani: Lumayan repot nih, karena keduanya gak mau minum susu formula, huhuhu …. Saya sampe keluar dari pekerjaan karena mereka gak bisa ditinggal, maunya mimi asi aja. Hampir setiap malam saya kurang tidur karena mereka berdua bergantian bangun minta mimi asi. Gak ada trik khusus untuk menghadapinya, saya cuma harus makan banyak setiap ada kesempatan hahaha. Karena mereka gak mau susu formula otomatis saya gak perlu diet untuk mengembalikan badan ke bentuk semula, tubuh saya kurus dengan sendirinya, mungkin karena kurang tidur.

TwiVers: Bagaimana suka dukanya menjadi ibu dari anak kembar?

Teh Ina Inong: Dukanya, ya capek badan dan mental. Sepertinya nggak ada waktu buat "me time", ditambah pada waktu itu saya masih bekerja kantoran. Capeknya ya karena mereka sering bangun bergantian, jadi waktu istirahat saya sedikit banget.
Sukanya lihat mereka sehat dan lucu. Si kembar dulu sering dikagumi orang karena kecilnya lucu banget, gemuk, putih, dengan rambut kemerah-merahan, sering disangka "bule" hahaha.

Mak Zya Verani: Menjadi ibu dari anak kembar itu amazing. Senang, Alhamdulillah diberikan anugerah terindah oleh Allah, dua malaikat mungil yang cantik dan manis.
Suka dukanya?

Sukanya, mungkin saya merasa sebagai ibu yang paling bahagia di dunia karena punya bayi sekaligus dua hehe *lebay* senang aja setiap ada yang kagum melihat si kembar, nanya ini itu, blabla …. Sesuka hati saya menjawabnya, walau terkadang bosan juga sih :D
Dukanya? Apa yaaa …. Terkadang suka ngerasa capek sendiri kalau mereka sudah mulai rewel dan ngambek sementara saya gak ada yang bantuin. Saya tinggal bersama orangtua hingga usia si kembar 10 bulan saja, selanjutnya saya pindah rumah dan mengurus mereka sendiri. Sempat memisahkan mereka juga, sih. Si kakak sama oran tua, si adek sama saya. Tapi saya merasa bersalah, gak tega dan akhirnya pas usianya satu tahun saya satukan lagi deh *galau*

TwiVers: *manggut-manggut* Kebayang banget capeknya.

Apa si kembar selalu diberi barang yang sama? Kenapa? Lalu bagaimana reaksi mereka kalau diberi barang yang berbeda?


Teh Ina Inong: Waktu kecil sih pasti dan selalu, beli baju atau mainan pasti dua, jenisnya sama tapi kadang-kadang warna suka dibedain.  Sudah usia ABG mulai gak mau pakai baju yang sama. Tapi susahnya mereka jadi sering bertengkar karena tetap aja baju suka saling menjajah.

Mak Zya Verani: Waktu masih bayi iya, tapi kalau sekarang sih enggak. Saya selalu meminta pendapat mereka saat membelikan barang-barang. Kalau mereka memilih sendiri kadang sama, kadang enggak, itu selera mereka sendiri. Saya diawal sudah berpesan, jangan iri apalagi berantem ya kalau udah sampe rumah pas tahu barangnya beda, kan udah milih sendiri. Mereka setuju. Malah mereka suka tukeran kalau barangnya gak sama. Beda kondisinya kalau saya yang pilihkan karena mereka enggak ikut. Kalau warnanya ada yang sama, saya akan ambil yang sama untuk menghindari hal yang enggak diinginkan ketika sampe di rumah. Tapi kalau warnanya beda, saya harus sudah memantapkan hati untuk menentukan warna untuk masing masing. Misalnya, merah untuk kakak, pink untuk adik dan bilang warnanya enggak ada yang sama, karena stok sudah habis. Mereka menurut dan enggak berebut. Alhamdulillah.

TwiVers: Hihihi lucu juga sih ngebayangin mereka selalu samaan. Eh, iya, kalau sakit, si kembar pernah barengan enggak, sih? Bagaimana repotnya mengurus mereka yang sakit bersama dan cara menanganinya?


Teh Ina Inong: Syukurnya kembar saya belum pernah sakit barengan.

(TwiVers: Hadeuuh, ini Teh Ina jawabannya kok irit-rit-rit banget ya. Pertanyaan sama jawaban jadi lebih panjang pertanyaannya -___-“ )

Mak Zya Verani: Alhamdulillah si kembar gak pernah sakit parah *jangan sampe ya* ya paling sakit demam, flu, batuk dan penyakit ringan yang lain. Untungnya mereka kalau sakit gak pernah barengan, selalu satu-satu. Jadi satu dulu sakit, kemudian sembuh, baru menyusul yang satunya sakit. Jadi saya gak merasa terlalu repot. Malah ketika yang satu sakit yang satu turut membantu. Seperti mengambilkan obat, dan air minum. Jadi saudara kembar siaga deh pokoknya.

TwiVers: Ceritakan kejadian-kejadian lucu bersama si kembar.

Teh Ina Inong: Pertama, yang parah, sering lupa punya anak kembar kalau lagi bepergian ke tempat umum, misalnya mall. Pernah pada satu kesempatan saya sedang sibuk di bak tas diskon, sementara si kembar sibuk bermain sendiri di dekat kaki saya. Waktu itu mereka sekitar 3 tahun. Saking asyiknya memilih barang, saya sesekali aja lihat si kembar. Pertama saya lihat, “Oh ada.” Terus dalam jangka waktu yang lama saya lihat lagi, "Oh ada". Tapi nggak sadar kalau yang saya lihat itu anak yang sama lagi dan nggak sadar kalau anak berwajah sama itu ada DUA! Ke mana anak yang satunya lagi? Suami saya nemuin anak yang satunya lagi asyik bermain dengan salah satu SPG. Blaaa... kalau ada yang nyulik gimana coba, dasar ya.

Mak Zya Verani: Waktu itu salah satu dari mereka ada yang sakit, yang dibawa ke dokter malah yang sehat. Pantas saja dia mau dibawa ke dokter, biasanya gak pernah mau, minum obat apalagi. Pernah juga, saya memakaikan celana ke anak yang salah, padahal yang satu sudah dipakaikan celana jadi dobel deh.

Yang bikin kesal sekaligus ketawa, baru-baru ini mereka main di kamar kompak banget, gak keluar-keluar, anteng deh. Ga taunya? Mereka menggunting kasur!!! Katanya iseng nusuk-nusuk kasur dengan pensil eh pensilnya masuk ke dalam kasurnya. Takut dimarahi mereka bernait mengambil kembali pensilnya, karena gak bisa mereka malah menggunting kasurnya. Hadeuhhh … mau pingsan saya pas buka pintu lihat kasur saya sobek sekitar 20 cm. mereka malah dengan santainya bercerita dan nyengir kuda di akhir -____-“


 Teh Ina Inong dan dua bidadari kembarnya (foto diambil dari FB Teh Ina Inong)

TwiVers: Hihihi *numpang ngikik dulu ya* Ada-ada aja nih kelakuan si kembar. Soalnya ada partner in crime sih ya XD. Ehm... balik lagi ke pertanyaan. *Baru nyadar diliatin sengit dua emak kembar*

Bagaimana membedakan mereka? Pernah tertukar? Kalau tidak pernah, kenapa?


Teh Ina Inong: Ada ciri khasnya di letak tahi lalat yang berbeda. Tertukar sering, kalau dilihat dari belakang. Pasti salah manggil nama. Kalau dilihat dari depan salah panggil karena saya nggak pakai kaca mata, dan mereka berdiri di jarak yang cukup jauh dari saya. Kalau mereka sakit, supaya tidak salah ngasih obat, saya kasih cat kuku di tangan anak yang sedang sakit.

Mak Zya Verani: Anak kembar saya gampang membedakannya, karena si kakak ada tahi lalat di pipi kirinya sedang si adik enggak ada. Si kakak juga tubuhnya lebih tinggi dan lebih gemuk dibanding si adik.
Pernah tertukar?

Pernah juga kalau dilihat dari belakang. Soalnya kelihatan sama. Plekk. Kalau pake jilbab juga mereka sama banget. Suara mereka juga sama persis. Kalau mendengar mereka berbicara tanpa melihatnya, dijamin suka tertukar. Hihihi …

TwiVers: Wah, jadi catatan buat Twinners nih. Jangan manggil anak kembar kalau ngeliat mereka dari belakang kalau enggak mau ketuker. Memang sih yang dari belakang-belakang itu bahaya, kayak kisah masa lalu *Maksa nyambungin*

Lanjut ke pertanyaan lain nih, bagaimana cara melerai si kembar ketika mereka bertengkar?


Teh Ina Inong: Skip. Biarin aja. Telanjur pusing. Selama gak saling cakar biarin aja. Sudah reda baru diajak ngomong.

Mak Zya Verani: Ini yang susah. Kalau mereka berantem, susah melerainya apalagi sekarang sudah besar dan merasa masing-masing paling benar. Ujung-ujungnya saya biarkan saja mereka adu mulut sampe bosan dan berhenti sendiri. Kalau gak mau berhenti saya angkat atau tarik yang satunya, ditanya penyebabnya apa. Biasanya mereka akan ngomong pelan-pelan dan akhirnya ketahuan juga siapa yang memulai.

Waktu masih bayi, ketika mereka berantem sampe gigit-gigitan dan cakaran kan susah tuh misahinnya. Saya juga bingung mau menggendong yang mana. Akhirnya saya punya jurus jitu, teriak yang kencang. Mereka kaget dan langsung diam, gak lama tetangga datang dan menggendong salah satunya :D *jangan ditiru ya*


 Mak Zya Verani dan dua kembar imutnya (foto diambil dari FB Mak Zya)

TwiVers: Hadeuuuh, kebayang deh pusingnya ngeliat mereka bertengkar. Saran TwiVers nih, saat ngeliat anak kembar bertengkar, coba rekam, terus pas mereka udah baikan kasih tuh rekaman. Keliatan deh jeleknya mereka kan. Jadi nantinya pas bertengkar lagi mereka bakalan berlomba berusaha tampil marah elegan *Plaaak!*

Next question, bagaimana mendidik anak kembar? Apa perbedaannya dengan mendidik anak lain?


Teh Ina Inong: Nggak ada bedanya dengan mendidik anak tunggal. Pada umumnya sama saja.

Mak Zya Verani: Mendidik anak kembar susah-susah gampang. Sebenarnya gak ada bedanya dengan mendidik anak lain. Asiknya mereka bisa berkompetisi tanpa disadari. Ketika memberikan pujian pada yang satu, yang satu lagi tentu butuh pujian juga akhirnya dia berusaha lebih baik agar dipuji juga. :D

TwiVers: Oke, catet.

Sebagai Ibu, bagaimana memahami psikologi si kembar? Apa lebih sulit ketimbang memahami anak yang tidak kembar?


Teh Ina Inong: Kenali sifat masing-masing anak. Anak kembar identik pun gak selamanya punya sifat yang sama. Kembar saya punya sifat yang bertolak belakang. Kalau kita sudah mengenali sifat anak-anak dengan sendirinya kita punya formula yang tepat untuk mengatasi mereka.

Mak Zya Verani: Mungkin iya. Setiap anak memiliki sifat yang berbeda. Meskipun kembar mereka memiliki selera masing-masing, justru mereka gak pernah mau disama-samain. Mereka berusaha untuk selalu berbeda. Anak saya tingkat kecerdasannya pun berbeda. Saya terus berusaha menyelami mereka agar tahu lebih banyak sifat mereka.

TwiVers: Apakah sebagai orangtua pernah merasa tidak adil memperlakukan mereka? Ceritakan kejadiannya. Bagaimana mengatasi agar hal itu tidak terjadi lagi.


Teh Ina Inong: Ya, pernah. Secara nggak sadar bisa jadi saya pernah lebih memperhatikan salah satu dari mereka. Saya sadar karena salah satu pasti protes, kenapa saya lebih memperhatikan saudaranya.

Mak Zya Verani: Pernah. Jujur pernah. Ketika mereka berselisih dan tidak bisa reda dengan sendirinya pasti entah kenapa saya selalu merengkuh si adik lebih dulu. Mungkin karena si kakak pernah tinggal terpisah dengan kami jadi … ya, saya sadar itu salah. Pasti si kakak mengira saya lebih sayang si adik padahal tidak itu murni reflek saya aja. Karena akhirnya si kakak pun saya raih dan peluk untuk menanyakan apa yang dirasakannya. Saya sedih ketika ia bilang, “Kenapa umi malah meluk adik duluan, Kakak baru sekarang, padahal Kakak juga gak nakal.” Mulai saat itu saya janji untuk memeluk mereka bersamaan.

TwiVers: Duh-duh-duh, meleleh nih denger cerita kejujuran dua Emak ini *susut air mata, segera mengalihkan perhatian dengan pertanyaan berikutnya*

Apakah sering merasa tidak diacuhkan si kembar? Merasa mereka punya dunia sendiri yang tidak bisa ditembus. Apa yang dilakukan saat perasaan itu datang?


Teh Ina Inong: Pernah, mereka lebih sibuk dengan gadget daripada ngobrol sama saya. Tapi kalau saya balik cuekin mereka ngedatengin sendiri kok, hahaha... kangen tapi gengsi.

Mak Zya Verani: Sering. Sering banget malah. Ketika mereka sedang bermain, membaca, bercerita, mereka tidak akan mengacuhkan orang lain. Jangankan tetangga, uminya sendiri aja dicuekin. Saya akan menunggu mereka kembali dari dunia lain mereka itu, dan berusaha menyibukan diri dengan hal lain. 


Mak Zya berlibur di desa bersama si kembar cute (Foto diambil dari FB Mak Zya)

TwiVers: Sabar ya, duo Emak *puk-puk*

Oke, pertanyaan terakhir nih. Apa tips menjadi orangtua yang bahagia dari anak kembar ?


Teh Ina Inong: Tipsnya terima kenyataan punya anak kembar. Hadapi kenyataan segala pengeluaran harus dobel. Jangan banyak mengeluh. Jalani saja dengan ikhlas. Rawat si kembar dengan baik. Melihat mereka tumbuh sehat dan gembira sudah menjadi kebahagiaan tersendiri memiliki anak kembar.

Mak Zya Verani: Tipsnya jangan pernah menganggap mereka sama karena mereka itu sesungguhnya berbeda. Ini yang sulit, karena saya tahu mereka beda tapi seringkali karena tidak mau repot jadilah semua serba sama. Saya sendiri yang membuat mereka sama. hadehhh, maafkan mami anakku. *lebay*

Rajin-rajinlah mengajak mereka berbicara, dengarkan segala curhat mereka tentang apa saja. Karena kalau tidak didengar mereka akan saling curhat sendiri. *jadilah emaknya dicuekin*

Pisahkan sekolah mereka, karena jika disatukan mereka akan saling bergantung satu sama lain.

Dan... hindari kebiasaaan mendoktrin anak agar selalu sama dalam segala hal. Biarkan mereka menemukan hobi masing-masing sesuai pilihan mereka. Ini supaya mereka tumbuh menjadi pribadi-pribadi yang mereka inginkan bukan karena paksaan dari orang tua.


Wah seru banget ngobrol sama dua Ibu si kembar ini. TwiVers dan Twinners jadi dapet pengetahuan baru. Makasih banget Teh Ina dan Mak Zya ^_^

Btw, Twinners, sesudah baca wawancara tadi, masih kepengin punya anak kembar enggak sih?

eva sri rahayu

Phasellus facilisis convallis metus, ut imperdiet augue auctor nec. Duis at velit id augue lobortis porta. Sed varius, enim accumsan aliquam tincidunt, tortor urna vulputate quam, eget finibus urna est in augue.

1 komentar:

  1. Senang membaca kisah para ibu yang mempunyai anak kembar ini. Ada suka-dukanya, sekecil apapun. Kelak jika mereka sudah besar mungkin agak berkurang repotnya.
    Repot atau tidak tetap saja membahagiakan, bukan.

    Saya mendoakan agar para kembar tetap sehat dan sukses seperti 5 kembar terkaya ini.

    1. Tia and Tamera Mowry – $8 million
    2. Dylan and Cole Sprouse – $16 million
    3. Ronde and Tiki Barber – $30 million
    4. Benji and Joel Madden – $32 million
    5. Mary Kate and Ashley Olsen – $300 million

    [Sumber: http://www.therichest.com/rich-list/world/the-5-richest-famous-twins/]

    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus